nfl

Sorotan Situasi NFL #107 – Bergegas dan Melewati Peringkat dengan Turun

Ketika datang ke handicap penyebaran poin NFL, ada banyak statistik tim yang berbeda dari pertandingan sebelumnya yang dapat dipertimbangkan dalam upaya untuk memperkirakan hasil pertandingan yang akan datang.

Tentu saja, ada banyak statistik yang mencakup permainan rush dan passing tim, unit tim  situs judi slot online khusus, dan pertahanan. Statistik yang terkait dengan turnover, penalti, dan performa tim di area tertentu, seperti zona merah, juga tersedia. Lebih jauh lagi: permainan play-by-plays juga mengungkapkan kecenderungan strategis yang akan dimiliki setiap tim sejauh pemain mana di lapangan yang biasanya menangkap operan dan pemain bertahan mana yang melakukan tekel–apakah statistik ini membantu memperkirakan siapa yang akan menutupi spread di game yang akan datang?

Dengan perluasan dan proliferasi banyak statistik tim gaya ‘situasi’ untuk NFL dalam beberapa tahun terakhir, olahraga Pro-Football tampaknya telah mengakar kuat di tempat nomor 2 di belakang Major League Baseball dalam hal variasi dan luasnya statistik. tersedia dari skor kotak, buku permainan, dan sumber pihak ke-3 lainnya.

Petaruh sekarang memiliki kemampuan untuk mengetahui seberapa efektif tim favorit mereka dalam menggiring bola antara garis 20 dan 40 yard mereka sendiri dengan jarak 4-6 yard, misalnya, bersama dengan ratusan perpecahan dan situasi statistik lainnya. Apakah ini merupakan ‘angka-berlebihan’ atau apakah ada nilai untuk statistik khusus seperti itu?

Penting bagi handicapper spread untuk mengingat bahwa, pada akhirnya, sebagian besar statistik yang dihasilkan di lapangan selama pertandingan NFL berasal dari salah satu dari dua permainan dasar: rush atau pass. Sebelum kita dapat mulai secara efektif memilah situasi mana yang penting dan mana yang tidak, pertanyaan tentang bagaimana kita harus mengukur 2 panggilan permainan mendasar ini memerlukan pertimbangan lebih lanjut.

Ada beberapa aliran pemikiran yang berbeda tentang topik ini yang pada dasarnya bermuara pada 2 pilihan utama: untuk melihat hal-hal dalam hal yard-per-play yang dihasilkan, atau, menetapkan nilai untuk sebuah permainan tergantung pada apakah itu atau tidak. dianggap ‘berhasil’ atau tidak.

Statistik yard-per-play cukup jelas: tim yang melempar 10 operan sejauh 120 yard akan memiliki rata-rata permainan 12,0 yard per-pass. Tim yang menjalankan bola 5 kali selama 30 yard akan memiliki rata-rata yard per lari 6,0.

‘Sistem poin’ permainan yang sukses sedikit lebih rumit dan melibatkan melihat ‘konteks’ permainan, yaitu ke bawah yang dihadapi tim bersama dengan yard-to-go dan bahkan skor dan waktu tersisa dalam permainan. Daripada hanya mentabulasi yard yang diperoleh, permainan yang memenuhi ‘kriteria sukses’ mendapatkan 1 poin atau lebih sementara permainan yang tidak mendapatkan 0.

Menganalisis permainan dengan cara ini bukanlah hal baru: ide ini pertama kali dikemukakan hampir 20 tahun yang lalu dalam sebuah buku tahun 1988 berjudul ‘The Hidden Game of Football .

Penulis karya terobosan ini menghitung bahwa tim umumnya berhasil pada akhirnya mencapai down pertama ketika setidaknya 40% yard-to-go diperoleh pada down pertama dan 60% yard-to-go diperoleh pada down ke-2. Tak perlu dikatakan lagi bahwa agar permainan dianggap sukses dalam situasi turun ke-3 dan ke-4, 100% yard-to-go harus diperoleh.

Jadi, dalam konteks ini, keuntungan 3 yard pada tanggal 1 dan 10 tidak dapat benar-benar digolongkan sebagai permainan yang sukses (30% dari YTG) dan keuntungan 4 yard pada tanggal 2 dan 8 tidak akan membuat tim turun lapangan lebih sering daripada tidak, menurut penelitian di ‘Game Tersembunyi’.

Sementara melihat permainan masa lalu dalam hal apakah mereka berhasil atau tidak terdengar bagus di atas kertas, ketika datang ke efektivitas keseluruhan mereka sebagai alat untuk memprediksi pemenang penyebaran poin di masa depan , mereka kalah telak ke yard-per-play yang lebih sederhana statistik.

Ini mungkin merupakan hasil yang mengejutkan, tetapi, penelitian saya secara konsisten menunjukkan bahwa meskipun pengukuran yard-per-play lurus ke depan mungkin tampak kasar dalam menghadapi cara-cara yang lebih inovatif untuk melihat hasil permainan rushing dan passing, mereka memiliki secara konsisten mengungkapkan tren yang lebih signifikan terhadap penyebaran poin selama 15 tahun terakhir ketika mereka disesuaikan dengan kekuatan lawan yang dihadapi (lebih lanjut tentang ini di bawah).

Ini bukan untuk mengatakan bahwa melihat drama dari perspektif apakah mereka ‘berhasil’ atau tidak sama sekali tidak ada gunanya. Seperti yang akan Anda lihat nanti di artikel ini, saya masih melacak seberapa sering tim berhasil dalam situasi passing dan rush dalam hubungannya dengan YPP (yard-per-play) dan pengukuran ini menemukan jalan mereka ke dalam beberapa tren saya– termasuk yang dibahas dalam artikel ini.

Dan untuk menjawab pertanyaan saya sebelumnya mengenai statistik situasional dan manfaat relatif dari banyak pemisahan yang sekarang tersedia: sebenarnya tidak banyak kategori yang bermakna dalam hal menghambat penyebaran. Saya telah menemukan bahwa statistik YPP yang terburu-buru dan lewat biasanya mengungkapkan tren yang paling menarik ketika dianalisis dalam kategori berikut (baik dalam menyerang maupun bertahan):

–Dengan turun (ke-1, ke-2 atau ke-3 + ke-4)
–Di Zona Merah
–Di Kuartal Pertama
–Melewati Penerima (yaitu, ke Penerima Lebar, Ujung Ketat dan Punggung Berlari)
–Saat permainan adalah ‘Terlambat dan Dekat’ (yaitu, kuarter ke-4 dalam permainan yang ketat)
–Saat permainan memasuki situasi ‘Lulus’ atau ‘Terburu-buru’ (yaitu, prospek yang substansial)

Ada situasi lain yang saya lihat juga tetapi, di samping kemampuan keseluruhan tim dalam bergegas dan mengoper bola (baik dalam menyerang maupun bertahan), ini adalah yang paling berguna berikutnya.

Hal-hal membawa kita ke situasi yang ingin saya jelajahi dalam artikel ini tentang tim dengan peringkat down pass 1 di bawah rata-rata untuk (1DPF) dan peringkat down rush ke-2 untuk (2DRF) keuntungan dari

Seperti yang saya sebutkan di atas, penting untuk menyesuaikan statistik yard-per-play sesuai dengan kekuatan lawan yang berbeda yang dihadapi musim-to-date, dalam situasi yang sama. Hasil ‘peringkat YPP’ mengungkapkan apakah sebuah tim telah tampil di level di atas, atau di bawah rata-rata, dalam kategori yang kita lihat.

Sebagai contoh: tim yang rata-rata 3,6 yard per permainan pada down rush pertama , yang mencapai total ini saat menghadapi sekelompok lawan yang rata-rata menyerah 4,0 yard per permainan dalam situasi yang sama , akan memiliki 1DRF (1st down rush for) rating -0,40 (4,0 – 3,6).

Dalam kasus khusus ini, tim yang memiliki peringkat 1DPF lawan saat ini melintasi garis scrimmage.

Sejauh tren khusus ini berjalan, kita sebenarnya berbicara lebih banyak tentang ‘kerugian’ karena situasi ini terlihat pada tim yang memiliki peringkat 2DRF yang setidaknya 1 poin lebih buruk daripada peringkat 2DRA lawan mereka saat ini – yang merupakan peringkat seberapa baik mereka bertahan melawan berjalan di bawah ke-2.

Tim yang memiliki peringkat 2DRF -0,50 yang menghadapi tim yang memiliki 2DRA +1, akan termasuk dalam kategori ini seperti halnya tim dengan peringkat 2DRF +1 yang menghadapi lawan dengan peringkat 2DRA +2 . Nilai-nilai positif selalu menunjukkan tingkat keterampilan yang lebih baik dari rata-rata sementara negatif–lebih buruk dari rata-rata. Ini benar terlepas dari apakah saya menganalisis serangan tim (F) atau pertahanan (A) atau tidak.

Jadi, tim yang tidak begitu efektif dalam mengoper bola dalam situasi turun pertama DAN memiliki kerugian yang berbeda dibandingkan lawan mereka saat ini ketika menyerbu bola di bawah kedua, telah menjadi taruhan yang buruk untuk ditutup selama 7 tahun terakhir.

Sementara tren ini telah menunjukkan keuntungan yang cukup besar sejak tahun 2001 berdasarkan 2 kondisi utama ini saja ($3,990.00 ketika bertaruh $110,00 untuk memenangkan kembali $100,00 pada setiap permainan), ketika kami menambahkan kondisi utama ke-3 yang melibatkan stat kunci dari permainan mereka sebelumnya, segalanya mulai menjadi lebih menarik.

Kondisi utama ketiga dan terakhir ini menetapkan bahwa tim yang bersangkutan juga harus keluar dari permainan di mana mereka memiliki 11 atau lebih permainan rushing yang berhasil — yang saya hitung menggunakan tolok ukur yang ditetapkan dalam ‘Permainan Sepak Bola Tersembunyi’ selain beberapa ‘perbaikan’ lainnya.

Angka 11 memang memiliki cukup banyak signifikansi di sini: itu kebetulan menjadi rata – rata liga yang khas untuk permainan terburu-buru yang sukses dalam sebuah permainan.

Setelah menambahkan kondisi ini ke dalam campuran, rekor tim yang terlibat dalam tren ini anjlok menjadi 54-114 (32,1%) ATS selama 7 tahun terakhir dengan laba bersih sebesar $5,460.00.

Selain 3 kondisi primer tersebut, ada 3 kondisi sekunder lainnya yang berfungsi untuk memperketat rekor tren ini lebih jauh.

Yang paling penting dari ini memastikan pengecualian tim yang menghadapi lawan yang datang dari kemenangan anjing langsung yang dapat menyebabkan situasi mengecewakan bagi lawan ini, dan peningkatan peluang yang akan dicakup oleh tim fokus kami (ini adalah tren negatif , setelah semua).

Tim yang diunggulkan >= 12 poin juga dihapus, begitu pula tim yang keluar dari lawan yang memiliki rata-rata lebih dari 70 yard per pertandingan –jumlah di atas rata-rata.

Oh, dan rekor yang ditunjukkan untuk musim 2005 bukanlah kesalahan cetak: tren ini sebenarnya adalah 2-21 ATS.

Seperti biasa, ini semua detailnya:

(Catatan: ASMR adalah singkatan dari Average Spread Margin Rating. Peringkat positif menunjukkan tren yang lebih kuat dari rata-rata versus garis, negatif–lebih lemah dari rata-rata. TDIS% adalah persentase tim di liga yang terlibat dalam situasi ini pada satu waktu atau yang lain. WT% adalah persentase tim yang 0,500 atau lebih baik dan SPR adalah penyebaran rata-rata untuk tim dalam situasi ini. Untuk detail lebih lanjut, silakan lihat Halaman 13 dari Panduan Lembar Game NFL 2007 saya.)

Tren Situasional #107 Ringkasan

Kondisi Utama (Blok Bangunan)
1) Di Bawah Rata-Rata Untuk Peringkat 1 Down Pass Untuk (BAVG 1DPF).
2) 2nd Down Rush Rating Advantage (2DRF AD) 10 di Game Terakhir.

Kondisi Sekunder (Pengencang)
1) Kecualikan Spread saat ini >= 12 poin.
2) Lawan tidak keluar dari SU DOG WIN.
3) Big Rush Yardage For (BRYF) rata-rata per pertandingan dari Lawan Terakhir Statistik Situasi
ASMR: +0,3 Tuan
Rumah%: 46,6
Anjing%: 62,7
TDIS%: 87,5
WT%: 40,7
SPR: +1,8
Tim Teratas: BAL(13); ARI(8); CLE(8); TBC(7)

Catatan Situasi
Secara Keseluruhan (Sejak ’01): 20-94 ATS
2007 Musim: 2-10 ATS
2006 Musim: 4-15 ATS
2005 Musim: 2-21 ATS
2004 Musim: 2-10 ATS

3 Hasil Terakhir. Pilih dalam kurung.
2007 WK17–BAL 27 PIT 21 (BAL +3.5) W
2007 WK14–IND 44 BAL 20 (IND -9) W
2007 WK14–NE 34 PIT 13 (NE -10,5) W

Leave a Reply

Your email address will not be published.